0:00
0:00

1.     Orang-orang yang kafir terhadap Allah dan mengalihkan manusia dari agama Allah, Allah membatalkan perbuatan mereka.
2.     Dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh serta beriman kepada apa yang diturunkan Allah kepada Rasul-Nya Muhammad -dan itu benar dari Rabb mereka-, Allah menghapuskan kesalahan-kesalahan mereka sehingga tidak membalas mereka karenanya dan memperbaiki urusan dunia dan Akhirat mereka.
3.     Balasan yang disebutkan untuk dua golongan itu disebabkan karena orang-orang yang kafir kepada Allah mengikuti kebatilan dan orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya mengikuti kebenaran dari Rabb mereka. Maka balasan bagi mereka berbeda karena perbedaan perbuatan mereka, sebagaimana Allah telah menerangkan hukum-Nya pada dua golongan ini; golongan orang-orang yang beriman dan golongan orang-orang yang kafir, Allah menjadikan mereka sebagai permisalan untuk manusia sehingga satu golongan berhadapan dengan lawannya.
4.     Jika kalian -wahai orang-orang yang beriman- bertemu dengan orang-orang kafir yang memerangi kalian, maka tebaslah leher mereka dengan pedang kalian, dan teruslah perangi mereka sehingga kalian memperbanyak kematian di antara mereka (mengalahkan mereka) lalu kalian menundukkan kekuatan senjata mereka. Jika kalian telah memperbanyak kematian di antara mereka maka kencangkan tali ikatan para tawanan. Jika kalian telah menawan mereka, maka kalian mempunyai pilihan yang sesuai dengan maslahat, antara membebaskan mereka tanpa tebusan, menuntut tebusan dengan harta atau lainnya, membunuh mereka atau menjadikan mereka budak. Teruslah memerangi dan menawan mereka sehingga perang berhenti dengan keislaman orang-orang kafir atau adanya perjanjian dengan mereka. Yang telah disebutkan itu -dari cobaan orang-orang yang beriman dengan orang-orang kafir dan pergantian hari-hari serta kemenangan sebagian atas sebagian yang lain- adalah hukum Allah. Jika Allah menghendaki kemenangan melawan orang-orang kafir tanpa peperangan, niscaya terjadilah kemenangan melawan mereka, akan tetapi Allah mensyariatkan jihad untuk menguji sebagian dengan sebagian yang lain; orang yang berperang dari kalangan orang-orang yang beriman dan orang-orang yang tidak ikut berperang diuji, orang-orang kafir diuji dengan orang-orang yang beriman, jika seorang mukmin terbunuh maka ia masuk Surga, dan jika orang kafir dibunuh oleh orang mukmin maka ia masuk Neraka. Dan orang-orang yang terbunuh di jalan Allah maka Allah tidak akan menyia-nyiakan amal perbuatan mereka.
5.     Allah akan memberikan taufik kepada mereka untuk mengikuti kebenaran di kehidupan dunia mereka dan memperbaiki kondisi mereka.
6.     Dan memasukkan mereka ke dalam Surga pada hari Kiamat, yang telah Allah terangkan sifat-sifat Surga itu bagi mereka di dunia sehingga mereka mengetahuinya, dan Allah mengenalkan kediaman mereka di dalam Surga di Akhirat.
7.     Wahai orang-orang yang beriman kepada Allah dan mengerjakan apa yang telah Allah syariatkan bagi mereka, jika kalian menolong Allah dengan cara menolong Nabi-Nya dan agama-Nya serta dengan memerangi orang-orang kafir, niscaya Allah akan menolong kalian dengan memberikan kemenangan kepada kalian atas mereka dan meneguhkan kaki-kaki kalian dalam peperangan saat menghadapi mereka.
8.     Dan orang-orang yang kafir terhadap Allah dan Rasul-Nya, maka bagi mereka kerugian dan kehancuran, dan Allah membatalkan pahala perbuatan mereka.
9.     Siksa yang terjadi pada mereka itu disebabkan karena mereka membenci Al-Qur`ān yang diturunkan Allah kepada Rasul-Nya karena di dalamnya terdapat tauhid kepada Allah, maka Allah menyia-nyiakan amal perbuatan mereka, lalu mereka menjadi orang yang merugi di dunia dan di Akhirat.
10.  Apakah orang-orang yang mendustakan itu tidak berjalan di muka bumi dan memperhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan sebelum mereka. Kesudahan mereka adalah kesudahan yang menyakitkan, Allah membinasakan tempat-tempat tinggal mereka, menghancurkan mereka dan menghancurkan anak-anak dan harta benda mereka. Dan pada tiap jaman dan tempat terdapat contoh dari pembalasan itu bagi orang-orang yang kafir.
11.  Balasan yang telah disebutkan untuk kedua golongan itu karena Allah menolong orang-orang yang beriman kepada-Nya sementara orang-orang kafir tidak mempunyai penolong.
12.    Sesungguhnya Allah akan memasukkan orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya serta melakukan amal saleh ke dalam Surga yang di bawah istana-istana dan pepohonannya mengalir sungai-sungai. Dan orang-orang yang kafir terhadap Allah dan Rasul-Nya, mereka bersenang-senang di kehidupan dunia dengan mengikuti syahwat mereka, dan mereka makan sebagaimana makannya binatang. Tidak ada tujuan bagi mereka selain perut dan kemaluan mereka, dan pada hari Kiamat, neraka merupakan tempat tinggal mereka yang mereka huni.
13.    Berapa banyak negeri dari negeri-negeri umat yang terdahulu, lebih kuat dan mempunyai lebih banyak harta dan anak dibanding negeri Makkah yang penduduknya mengusirmu darinya, Kami menghancurkan mereka tatkala mereka mendustakan para rasul mereka, lalu mereka tidak mempunyai penolong yang menyelamatkan mereka dari siksa Allah ketika datang kepada mereka. Maka Kami tidak sulit untuk menghancurkan penduduk Makkah jika Kami menghendaki.
14.   Apakah orang yang mempunyai bukti yang jelas dan hujah yang nyata dari Rabbnya, dan dia menyembah Rabbnya berdasarkan alasan yang nyata, sama dengan orang yang dijadikan setan memandang baik perbuatannya yang buruk dan mengikuti apa yang menjadi kecondongan hawa nafsunya dari penyembahan kepada berhala-berhala, melakukan dosa dan mendustakan para rasul?
15.    Kriteria Surga yang dijanjikan oleh Allah untuk orang-orang yang bertakwa kepada-Nya -dengan mengerjakan segala perintah-Nya dan menjauhi segalalarangan-Nya- untuk memasukkan mereka ke dalamnya. Di dalamnya terdapat sungai-sungai yang tidak berubah aroma dan rasanya karena lamanya menetap, ada sungai-sungai dari susu yang tidak berubah rasanya, ada sungai-sungai dari arak yang sangat nikmat bagi peminumnya dan ada sungai-sungai dari madu yang telah dibersihkan dari berbagai kotoran. Dan bagi mereka di dalamnya segala apa yang mereka inginkan dari buah-buahan serta bagi mereka apa yang lebih dari itu semua, penghapusan dosa-dosa mereka oleh Allah sehingga Allah tidak menghukum mereka. Samakah orang yang mendapat balasan seperti ini dengan orang yang tinggal di Neraka, tidak bisa keluar darinya selamanya diberi minuman dari air yang sangat panas sehingga usus-usus perut mereka putus karena air yang sangat panas itu?
16.    Di antara orang-orang munafik ada yang mendengarkan ucapanmu -wahai Rasul- mendengar tanpa diikuti dengan penerimaan, justru diikuti dengan penolakan, sehingga jika mereka telah keluar dari sisimu, mereka berkata kepada orang-orang yang diberi ilmu oleh Allah, “Apa yang dikatakan Rasul dalam ucapannya barusan?” Sebagai bentuk pura-pura bodoh dan penolakan dari mereka. Mereka itulah orang-orang yang Allah telah kunci mati hati-hati mereka sehingga kebaikan tidak sampai kepadanya dan mengikuti hawa nafsu mereka sehingga membutakan mereka dari kebenaran.
17.    Dan orang-orang yang mendapat petunjuk kepada kebenaran dan mengikuti apa yang dibawa oleh Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-, Rabb mereka menambahkan bagi mereka petunjuk dan taufik untuk kebaikan dan memberikan mereka pemahaman untuk beramal yang menjaga mereka dari Neraka.
18.    Maka adakah yang ditunggu oleh orang-orang kafir itu kecuali tibanya hari Kiamat yang datang kepada mereka dengan tiba-tiba tanpa mereka ketahui sebelumnya? Tanda-tanda Kiamat sudah datang, di antaranya diutusnya Muhammad -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- dan terbelahnya bulan. Maka bagaimana mereka akan mengambil pelajaran apabila Kiamat sudah datang kepada mereka? Tidak mungkin mereka mendapat manfaat dari kesadaran mereka saat itu.
19.    Maka yakinilah -wahai Rasul- bahwa tidak ada yang berhak disembah selain Allah, maka mohonkan ampunan kepada Allah untuk dosa-dosamu dan mohonkan ampunan untuk dosa-dosa orang-orang yang beriman laki-laki maupun perempuan. Allah mengetahui tingkah laku kalian pada siang hari dan tempat tinggal kalian di malam hari, tidak ada sesuatu pun bagi Allah yang luput.
20.  Orang-orang yang beriman kepada Allah berkata dengan harapan Allah akan menurunkan kepada Rasul-Nya satu surah yang mengandung hukum perang, “Kenapa Allah tidak menurunkan surah yang menyebutkan tentang peperangan?” Jika Allah telah menurunkan surah yang muhkamah, yang tidak bisa dihapus, yang menyebutkan tentang peperangan, maka engkau -wahai Rasul- melihat orang-orang yang di dalam hatinya terdapat keraguan dari kalangan orang-orang munafik, melihat kepadamu dengan pandangan seperti orang yang pingsan karena besarnya rasa takut dan khawatir. Maka Allah pun memastikan bahwa siksa mereka sudah menghampiri mereka dikarenakan mereka lari dari peperangan dan takut terhadap peperangan.
21.  Mereka menaati perintah Allah dan mengucapkan perkataan baik yang tidak mengandung kemungkaran itu lebih baik bagi mereka. Maka jika peperangan telah diwajibkan atas mereka dan kesungguhan telah dibebankan (niscaya mereka tidak menyukainya). Seandainya mereka benar dalam keimanan mereka kepada Allah dan ketaatan mereka kepada-Nya, niscaya itu lebih baik bagi mereka daripada kemunafikan dan kemaksiatan terhadap perintah-perintah Allah.
22.  Dan seringkali kondisi kalian apabila kalian berpaling dari keimanan terhadap Allah dan ketaatan kepada-Nya bahwa kalian membuat kerusakan di bumi dengan kekufuran dan kemaksiatan serta kalian memutuskan hubungan silaturahmi, sebagaimana kondisi kalian pada jaman jahiliyah.
23.  Orang-orang yang disebutkan mempunyai sifat-sifat merusak di bumi dan memutus tali silaturahmi adalah orang-orang yang dijauhkan Allah dari rahmat-Nya, telinga-telinga mereka ditulikan Allah dari mendengar kebenaran dengan pendengaran yang menerima dan pasrah, dan penglihatan mereka dibutakan Allah dari melihat kebenaran dengan penglihatan yang mengambil pelajaran
24.  Maka kenapa orang-orang yang berpaling itu tidak memperhatikan Al-Qur`ān dan menelaah apa yang ada di dalamnya, kalau seandainya mereka memperhatikannya niscaya Al-Qur`ān itu akan menunjukkan kepada mereka segala kebaikan dan menjauhkan mereka dari segala keburukan, ataukah di hati mereka ada gembok-gembok yang telah memastikan tertutupnya hati sehingga nasihat tidak sampai kepadanya dan peringatan tidak bermanfaat baginya?
25.  Sesungguhnya orang-orang yang berpaling dari keimanan mereka kepada kekufuran dan kemunafikan, setelah tegaknya hujah atas mereka dan jelas bagi mereka kebenaran Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-, setan lah yang menjadikan mereka memandang baik kekufuran dan kemunafikan dan memberi mereka angan-angan yang panjang.
26.  Penyesatan yang terjadi pada mereka itu disebabkan karena mereka berkata secara sembunyi-sembunyi kepada orang-orang musyrik yang benci terhadap wahyu yang diturunkan kepada Rasul-Nya, “Kami akan menaati kalian dalam beberapa hal seperti keengganan untuk berperang.” Dan Allah mengetahui apa yang mereka sembunyikan dan apa yang mereka tampakkan, tidak ada sesuatupun yang tersembunyi dari-Nya, lalu Dia menunjukkan yang dikehendaki-Nya kepada Rasul-Nya.
27. Bagaimana engkau lihat siksa yang mereka rasakan dan kondisi mengenaskan yang menimpa mereka jika nyawa mereka dicabut oleh malaikat yang ditugaskan untuk mencabut nyawa mereka sambil memukul wajah mereka punggung mereka dengan cambuk-cambuk besi.
28.  Siksa pedih yang menimpa mereka ketika nyawa mereka dicabut itu karena mereka mengikuti segala apa yang menjadikan Allah murka kepada mereka berupa kekufuran, kemunafikan dan permusuhan mereka kepada Allah dan Rasul-Nya, dan mereka membenci apa yang bisa mendekatkan mereka kepada Rabb mereka dan mendapatkan rida-Nya berupa keimanan kepada Allah dan mengikuti Rasul-Nya, sehingga Allah membatalkan amal perbuatan mereka.
29.  Apakah orang-orang yang di dalam hati mereka terdapat keraguan dari kalangan orang-orang munafik mengira bahwa Allah tidak akan mengeluarkan kedengkian mereka dan menampakkannya? niscaya Allah mengeluarkannya dengan cara memberi cobaan dengan ujian-ujian, untuk membedakan antara orang-orang yang benar-benar beriman dengan orang yang dusta dan jelaslah orang-orang yang beriman serta tampaklah orang-orang munafik.
30.   Dan jika Kami menghendaki untuk memberitahumu -wahai Rasul- tentang orang-orang munafik, niscaya Kami menunjukkan kepadamu sehingga kamu tahu mereka dari tanda-tanda mereka dan tentu kamu mengetahui mereka dari gaya bicara mereka, dan Allah mengetahui perbuatan kalian, tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi dari-Nya dan Dia akan membalas kalian atas perbuatan-perbuatan itu.
31.   Dan sungguh Kami akan menguji kalian -wahai orang-orang yang beriman- dengan jihad, peperangan melawan musuh dan kematian sehingga Kami mengetahui dengan sebenar-benarnya -dengan menunjukkan kepada para hamba- orang-orang yang berjuang dari kalian di jalan Allah dan orang-orang yang sabar dari kalian dalam memerangi musuh-musuh-Nya dan Kami akan menguji kalian sehingga Kami mengetahui siapa orang yang benar di antara kalian dari orang yang dusta.
32.   Sesungguhnya orang-orang yang kafir terhadap Allah dan Rasul-Nya, menghalangi diri mereka dari agama Allah dan menghalangi orang lain darinya serta mengingkari Rasul-Nya dan memusuhinya setelah jelas bagi mereka bahwa dia adalah Nabi, sekali-kali mereka tidak bisa memberi mudarat kepada Allah, akan tetapi mereka justru memberi mudarat kepada diri mereka sendiri, dan Allah akan membatalkan amal perbuatan mereka.
33.  Wahai orang-orang yang beriman kepada Allah dan mengamalkan apa yang disyariatkan untuknya, taatilah Allah dan taatilah Rasul dengan mengerjakan segala perintah-perintah keduanya dan menjauhi larangan-larangan keduanya dan janganlah kalian batalkan amal perbuatan kalian dengan kekufuran dan riya`.
34.   Sesungguhnya orang yang kafir terhadap Allah, memalingkan diri mereka dan memalingkan orang lain dari agama Allah kemudian mereka meninggal dalam kekufuran mereka sebelum bertobat, sekali-kali Allah tidak akan memaafkan dosa-dosa mereka dengan menutupinya, akan tetapi Allah akan membalas mereka karenanya dan memasukkan mereka ke dalam Neraka, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya.
35.   Maka jangalah kalian -wahai orang-orang yang beriman- lemah dalam menghadapi musuh kalian dan kalian mengajak mereka berdamai sebelum mereka mengajak kalian berdamai, sementara kalian adalah orang-orang yang berkuasa dan mengalahkan mereka, dan Allah bersama kalian dengan pertolongan-Nya dan penguatan-Nya dan sekali-kali Dia tidak mengurangi pahala amal perbuatan kalian sedikitpun, justru Dia menambahkan untuk kalian sebagai pemberian dan anugerah dari-Nya.
36.   Kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau belaka, maka janganlah seorang yang berakal itu lalai dari amal Akhiratnya karena kehidupan dunia. Jika kalian beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan bertakwa kepada-Nya dengan mengerjakan segala perintah-perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-larangan-Nya, niscaya Allah memberi kalian pahala amal perbuatan kalian secara sempurna, tidak dikurangi, dan Allah tidak meminta seluruh harta kalian, akan tetapi Dia meminta dari kalian yang wajib dari zakat.
37.   Jika Allah minta dari kalian seluruh harta kalian dan terus menerus dalam memintanya dari kalian niscaya kalian akan kikir dengannya, dan Allah mengeluarkan sifat tamak dan kikir yang ada dalam hati kalian, maka Allah membiarkan tidak memintanya dari kalian sebagai bentuk kelemah-lembutan-Nya terhadap kalian.
38.   Kalian adalah orang-orang yang diminta untuk menginfakkan sebagian dari harta kalian di jalan Allah, dan tidaklah diminta dari kalian untuk menginfakkan seluruh harta kalian, maka di antara kalian ada yang tidak mau berinfak sesuai aturan karena kikir dengan hartanya. Dan barangsiapa kikir dalam menginfakkan hartanya di jalan Allah sebenarnya ia hanya kikir terhadap dirinya sendiri dengan mengharamkan bagi dirinya pahala infak, dan Allah Mahakaya, tidak memerlukan infak kalian, sementara kalian butuh kepada-Nya. Jika kalian kembali dari Islam menuju pada kekufuran niscaya Dia akan menghancurkan kalian dan mendatangkan kaum selain kalian dan mereka tidak seperti kalian, akan tetapi mereka taat kepada-Nya.
السورة التالية
Icon